Rumput Saya Lebih Hijau, Kata Mereka

image

Hidup kamu kok enak banget.. uangnya banyak ya. Suami kerja di tambang. Kamu kerja di kemenkeu. Lulus kuliah udah kerja,  pns, pdhl katanya masuk pns susah. Eh udah ada aja yang ngajak nikah abis kerja, padahal dulu kagak punya pacar, mikirin organisasi sama kuliah mlulu, tapi cepet laku.. Baru nikah setahun, udah dapet momongan lucu. Udah bisa beli rumah. Bisa gaji pembantu segede itu.

Alhamdulillah…. alhamdulillah….

Read More »

Sepiring Rasa Syukur

Selamat siang..
Selamat jumat semangat..
Sarapan apa pagi ini..
Karena semua penyakit datang dari hati, bermula dari hati..
Cukup sepiring rasa syukur sarapan pagi ini.
Bersyukur bisa diberi tambahan satu hari untuk terus bermanfaat dan menginspirasi (yah.. paling tidak untuk diri saya sendiri dan keluarga yang selalu menanti)
Bersyukur karena punya suami yang rajin bekerja jauh di mata hanya untuk menafkahi saya setiap bulannya.Read More »

Mulai Kini Semua Terserah…

Penggalan lirik lagu yang menyentuh hati. Kata kata terserah pun juga sangat menyentuh hati 😀
Berikut salah satu penggalan percakapan.

Dek, mau makan dimana?

Tanya suami

Terserah

mas saja..

Sushi ya..

Duh.. aku kan lagi hamil, gak boleh makan ikan mentah..

Pizza yaa..

Duuh.. aku takut gendut kalau makan junkfood terus..

Yaudah.. ke warteg aja yuk.

Kata mas suami

Duh mas.. ayo cari suasana baru.. masa ke warteg mlulu..

sahut saya

Rrrrrrr …

kata suami saya

Percakapan seperti itu pasti sering dialamin banyak pasangan.. ujung-ujungnya ya si mas mas nya yang tanya jadi kesel.. kalau masih pengantin baru ya masih ditahan tahanlah keselnya, kalau udah pengantin lama. Waduh, siap siap perang dunia ketiga.

Ada juga percakapan lain.

Mas.. adek cantikan pake baju ini apa itu

Terserah..

kamu mau yg mana

Aku pengen yang ijo..

Yaudah yang ijo yang bagus..

Tapi yang ijo bikin aku kelihatan gendut.

Yauda yang satunya..

Gimana sih, bagusan yang mana mas..

Duh terserah dek. Apik kabeh.

Mas itu ya gak perhatian… rrr. Bla bla bla..

Kata kata terserah sebenarnya seringkali menjadi penyebab salah komunikasi di antara pasangan. Saya seringkali melakukannya, bilang terserah yang ujung-ujungnya ngambek karena merasa tidak dituruti keinginannya. Suami saya juga sama. Saya dan suami kalau sudah saling marahan, rasanya drama sekali, menguras emosi dan air mata saya. Seharusnya saya pintar pintar menghindari drama marah marah macam itu. Mulai sekarang duh.. sebaiknya menghindari kata kata  terserah dalam hidup saya. Karena yah, daripada ujung ujungnya bertengkar dan menguras air mata. Lebih baik berpikir sejenak dan mengatakan apa yang kita mau. Dengan begitu, air mata tidak perlu keluar dengan sia sia.

P.s. buat kangmas suami, maaf ya untuk semua kata terserah yang terucap selama ini.